Cek sekarang! Harga emas hari ini paling update

Biaya Perawatan Usus Buntu – Ketahui Gejala, Penyebab & Cara Mengobati

Usus buntu
Usus buntu (Sumber: pixabay.com)

Sakit usus buntu merupakan peradangan yang terjadi pada bagian usus buntu atau apendiks. Usus buntu sendiri adalah penonjolan dari sisi kanan usus besar yang menyerupai umbai cacing. Organ ini berbentuk kantong kecil dan tipis berukuran sepanjang 5 hingga 10 cm yang terhubung pada usus besar. Hingga saat ini sebetulnya belum ditemukan apa fungsi dari usus buntu ini karena manusia bisa hidup tanpa organ ini.

Saat seseorang menderita radang usus buntu, penderita dapat merasakan nyeri di perut kanan bagian bawah. Jika dibiarkan, infeksi ini dapat menjadi serius dan menyebabkan usus buntu pecah. Pecahnya usus buntu akan menimbulkan keluhan rasa nyeri yang hebat hingga dapat membahayakan nyawa penderitanya.

Radang usus buntu dapat diderita oleh semua usia, namun paling sering terjadi pada usia 18 hingga 35 tahun. Namun, penyakit ini sangat jarang sekali ditemukan pada anak berusia di bawah 2 tahun.

Penyebab Usus Buntu

Penyakit usus buntu ini umumnya terjadi ketika usus buntu mengalami infeksi. Bakteri dapat berkembang dengan cepat yang akhirnya menyebabkan apendiks menjadi meradang, bengkak, dan penuh nanah sebagai respon dari adanya infeksi dalam rubuh. Apabila tidak segera dilakukan tindakan maka usus buntu bisa pecah. Banyak faktor yang bisa membuat seseorang mengalami radang usus buntu, antara lain:

  • Hambatan pada pintu rongga usus buntu
  • Penebalan atau pembengkakan jaringan dinding usus buntu karena infeksi di saluran pencernaan atau di bagian tubuh lainnya
  • Tinja atau pertumbuhan parasit yang menyumbat rongga usus buntu
  • Cedera pada perut
  • Kondisi medis seperti tumor atau inflammatory bowel disease

Gejala Usus Buntu

Keluhan usus buntu biasanya dimulai dari rasa nyeri atau tidak nyaman pada bagian tengah perut (sekitar pusar) yang bersifat hilang timbul. Dalam 12 hingga 24 jam, nyeri ini berpindah dan akhirnya menetap di area perut sebelah kanan bawah, tepatnya tempat usus buntu berasa. Rasa nyeri ini juga akan semakin terasa saat penderita batuk, berjalan, atau adanya penekanan pada area ini.

Agar lebih jelas, berikut adala gejala-gejala khas saat usus buntu:

  • Nyeri tumpul di area pusat atau perut bagian atas yang semakin tajam dan konstan ketika berpindah ke area perut bagian kanan bawah
  • Hilangnya nafsu makan
  • Mual dan/atau muntah segera setelah nyeri perut mulai terasa
  • Demam ringan hingga sedang
  • Konstipasi atau diare
  • Perut kembung

Gejala lain yang juga mungkin timbul antara lain:

  • Nyeri saat buang air kecil
  • Kram perut yang hebat
  • Muntah sebelum nyeri perut muncul

Gejala usus buntu yang dialami pada masing-masing pengidap akan bervariasi, tergantung pada usia, posisi usus buntu, dan lainnya. Pada wanita hamil rasa sakit juga mungkin dialami di area perut bagian atas karena posisi usus buntu yang menjadi lebih tinggi selama kehamilan.

Pengobatan Usus Buntu

Penanganan utama untuk radang usus buntu adalah dengan prosedur operasi pengangkatan usus buntu atau apendektomi. Hal ini dilakukan untuk mengurangi risiko pecahnya usus buntu. Apendektomi dilakukan di bawah bius total dengan cara operasi bedah terbuka (laparatomi) dan laparoskopi.

Operasi dengan laparoskopi dilakukan dengan membuat beberapa sayatan kecil sebesar lubang kunci pada perut untuk memasukkan alat bedah khusus yang dilengkapi kamera untuk mengangkat usus buntu. Operasi ini lebih disukai karena proses pemulihannya yang singkat. Namun, laparoskopi tidak bisa dilakukan jika usus buntu sudah pecah atau muncul kantong kumpulan nanah.

Operasi bedah terbuka atau laparatomi dilakukan dengan membedah perut bagian kanan bawah sepanjang 5-10 cm, dan mengangkat usus buntu. Bedah terbuka ini dianjutkan untuk kasus usus buntu yang infeksinya sudah menyebar ke luar usus buntu atau usus buntu sudah bernanah (abses).

Untuk kasus usus buntu yang sudah pecah dan terjadi abses, maka operasi tidak bisa langsung dilakukan. Perlu dilakukan pengeluaran nanah terlebih dahulu dari abses menggunakan selang yang dimasukkan melalui sayatan pada kulit, disertai pemberian antibiotik. Operasi apendektomi baru bisa dilakukan beberapa minggu kemudian setelah infeksi teratasi.

Pemulihan Pascaoperasi

Proses pemulihan pasca apandektomi pada bedah laparoskopi lebih singkat dibanding bedah terbuka. Biasanya pasien sudah bisa pulang dari rumah sakit beberapa hari atau bahkan 24 jam setelah operasi. Namun jika terjadi komplikasi saat operasi, maka perawatan bisa berlangsung lebih lama. Selama masa pemulihan, pasien dilarang untuk mengangkat beban berat dan dianjurkan untuk tidak berolahraga dahulu selama sekitar 6 minggu. Sementara itu, keluhan yang biasanya timbul pascaoperasi laparatomi adalah nyeri dan memar di sekitar luka operasi. Keluhan ini akan membaik seiring waktu.

Pasien pascaoperasi usus buntu juga mungkin merasa nyeri pada tepi bahu selama kurang lebih satu minggu setelah operasi. Selain itu, konstipasi juga mungkin dialami. Untuk mengurangi keluhan ini, pasien dianjurkan untuk mengonsumsi makanan berserat dan minum yang cukup.

Estimasi Biaya Operasi Usus Buntu

Dilansir dari alodokter.com, biaya operasi untuk usus buntu di Indonesia sendiri cukup bervariasi, mulai dari Rp8.000.000 hingga lebih dari Rp45.000.000. Harga ini tergantung dari rumah sakit, kelas ruang perawatan, hingga teknik yang digunakan.

Umumnya, teknik operasi usus buntu dengan laparoskopi membutuhkan biaya operasi yang lebih besar, namun dengan biaya perawatan yang lebih kecil karena lama rawat inap dan proses pemulihan yang lebih singkat. Sebaiknya Anda menyiapkan dana tidak terduga sebesar 20-30% dari biaya yang diperkirakan oleh rumah sakit.